BULAN SYA’BAN, Antara Yang Disyari’atkan dan Yang Tidak Disyari’atkan

*Perkara-Perkara Yang Disyari’atkan*

1. Siapa yang memasuki bulan Sya’ban sementara dia punya *qadha *puasa
Ramadhan, wajib baginya untuk segera menggantinya jika dia mampu, tidak
boleh baginya untuk menundanya hingga setelah Ramadhan berikutnya jika tidak
ada halangan. Siapa yang tidak mengganti *qadha *puasanya hingga
berakhir bulan Sya’ban maka wajib baginya bertaubat atas kelalaiannya dan
dia tetap diwajibkan mengganti puasanya tersebut ditambah membayar *kafarat
*setiap hari yang ditinggalkan dengan memberikan kepada orang miskin
satu mud beras (atau makanan pokok lainnya).

2. Disunnahkan untuk memperbanyak *shaum *(puasa) pada bulan Sya’ban,
karena Rasulullah *Shallallahu ‘alaihi wa Sallam *dahulu selalu
melakukannya. Dalam kitab *As-Shahihain *(Shahih Bukhari dan Muslim)
terdapat hadits ‘Aisyah *Radhiyallahu ‘anha *, dia berkata: “Aku belum
pernah melihat Rasulullah *Shallallahu ‘alaihi wa Sallam *menyempurnakan
*shaum *selama satu bulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan, dan aku
belum pernah melihat beliau memperbanyak *shaum *dalam satu bulan
kecuali pada bulan Sya’ban.” Hikmah diperintahkannya untuk memperbanyak
*shaum *pada bulan Sya’ban ?*wallahu a’lam*- adalah sebagai pembukaan
bagi bulan Ramadhan yang diwajibkan *shaum *padanya, agar terlatih
untuk melakukan *shaum *pada bulan tersebut.

Read More

Amalan Menyambut Ramadhan

Hanya tinggal beberapa hari lagi bulan ramadhan akan menjelang. Datangnya bulan keberkahan dan ampunan memberikan harapan untuk meraih segala kebaikan yang ada di dalamnya. Inilah saatnya untuk menggapai keampunan Allah.

Bagaimanakah rumah setiap muslim mempersiapkan diri menyambut ramadhan? Beberapa amalan yang perlu kita siapkan untuk menyambut bulan mulia ini agar ramadhan kita kali ini benar-benar lebih berarti.

Read More

Bekal Memasuki Ramadhan

<muhyamin.com> Ibnu Khuzaimah mengeluarkan dari Salman R.A., ia berkata: “Rasulullah SAW telah berkhutbah kepada kami pada hari terakhir dari bulan Sya’ban, beliau bersabda:

“Wahai manusia sungguh telah dekat kepada kalian: Bulan yang agung lagi penuh berkah, bulan yang di dalamnya terdapat satu malam yang lebih baik dari pada seribu bulan, bulan yang Allah telah menjadikan puasa di dalamnya sebagai fardlu dan bangun malam sebagai sunnah.

Read More

Jadwal Puasa Sunnah 1430 H / 2009 M

News ini saya kopas dari http://tausyiah275.blogsome.com.
Sebenarnya info ini sudah sangat telat, sebab baru juga saya dapatkan rekap seperti ini.  Berikut daftar puasa sunnah untuk tahun 1430 H / 2009 M. Semoga bermanfaat dan kita semua bisa mengamalkannya. Aamiin.

1. Puasa sunnah tiap hari Senin dan Kamis

2. Puasa Tiga Hari Setiap Bulan (Tanggal 13,14,15 di kalender Islam)
– 10, 11, 12 Januari 2009/Muharram 1430 H
– 8, 9, 10 Februari 2009/Shafar 1430 H
– 10, 11, 12 Maret 2009/Rabi’ul Awwal 1430 H
– 9, 10, 11 April 2009/Rabi’ul Akhir 1430 H
– 8, 9, 10 Mei 2009/Jumadil Awwal 1430 H
– 6, 7, 8 Juni 2009/Jumadil Akhir 1430 H
– 6, 7, 8 Juli 2009/Rajab 1430 H
– 4, 5, 6 Agustus 2009/Sya’ban 1430 H
– Puasa (wajib) Ramadhan 1430 H – 22 Agustus – 19 September 2009
*** tidak ada puasa sunnah 3 hari di bulan Ramadhan..***
– 2, 3, 4 Oktober 2009/Syawwal 1430 H
– 1, 2, 3 November 2009/Dzulqa’idah 1430 H
– 30 November, 1, 2 Desember 2009/Dzulhijjah 1430 H.
***tgl 30 November = hari Tasyriq, tidak boleh berpuasa***

3. Puasa Sepertiga Bulan – Yakni di bulan Dzulhijjah.
Antara 18 November – 17 Desember 2009.
Puasa tanggal 9 Dzulhijjah (Arafah) bagi selain orang yang melaksanakan haji. Tanggal 26 November 2009.

Tidak boleh berpuasa :
Hari Idul Adha – 10 Dzulhijjah / 27 November 2009.
Hari tasyriq 11,12,13 Dzulhijjah / 28, 29, 30 November 2009.

4. Puasa Bulan Muharram – ‘Asyura’ selama 3 hari – 9, 10, 11 Muharram
Sangat dianjurkan tanggal 9 dan 10 (Tasu’a dan ‘Asyura) 6, 7, 8 Januari 2009.

5. Puasa pada sebagian bulan Sya’ban
Antara 23 Juli – 21 Agustus 2009.

6. Puasa pada bulan Syawal – 6 hari
Tidak diperkenankan puasa pada 1 Syawal (20 September 2009)
Antara 20 September – 19 Oktober 2009.

7. Puasa Daud – berpuasa selang seling
Berpuasa satu hari lalu berbuka satu hari. *kecuali hari2 yang dilarang berpuasa*